Begini Cara Kerja Vaksin Covid-19 Saat Disuntikan ke Tubuh

//oackoubs.com/4/4243077

JURNALHITZ – Vaksin CoronaVac produksi Sinovac kini telah mendapatkan izin penggunaan darurat dari Badan Pengawas Obat dan makanan (BPOM), Melansir dari New York Times, CoronaVac adalah Vaksin yang terbuat dari virus corona yang sudah mati, vaksin tersebut dapat disuntikan ke lengan tanpa menyebabkan Terjangkit  Covid-19.

Hasil uji klinis fase 3 di Indonesia menunjukkan vaksin itu memiliki efektivitas sebesar 65,3 persen.

Begitu masuk ke dalam tubuh, beberapa virus yang tidak aktif ditelan oleh sejenis sel kekebalan yang disebut sel pembawa antigen.

Kemudian, sel pembawa antigen itu merobek virus corona mati itu dan menampilkan beberapa fragmennya di permukaannya.

Sel T di dalam tubuh kemudian mendeteksi fragmen tersebut. Jika fragmen cocok dengan salah satu protein permukaannya, sel T menjadi aktif dan dapat membantu merekrut sel kekebalan lain untuk merespons vaksin.

Jenis sel kekebalan lain, yang disebut sel B juga dapat menghadapi virus corona yang tidak aktif. Sel B memiliki protein permukaan dalam berbagai bentuk dan sebagian mungkin memiliki bentuk yang tepat untuk menempel pada virus corona.

Ketika sel B terkunci, ia dapat menarik sebagian atau seluruh virus ke dalam dan menampilkan fragmen virus corona di permukaannya.

Sel T pembantu yang diaktifkan melawan virus corona dapat menempel pada fragmen yang sama. Ketika itu terjadi, sel B juga diaktifkan. Keduanya kemudian berkembang biak dan mengeluarkan antibodi yang memiliki bentuk yang sama dengan protein permukaannya.

Setelah divaksinasi dengan CoronaVac, sistem kekebalan dapat merespons infeksi virus corona hidup. Sel B menghasilkan antibodi yang menempel pada penyerang. Antibodi yang menargetkan protein lonjakan dapat mencegah virus memasuki sel. Jenis antibodi lain dapat memblokir virus dengan cara lain.

Meskipun CoronaVac dapat menawarkan perlindungan terhadap Covid-19, belum ada yang dapat mengatakan berapa lama perlindungan tersebut bertahan. Ada potensi tingkat antibodi turun selama berbulan-bulan.

Namun, sistem kekebalan mengandung sel khusus yang disebut sel B untuk menyimpan informasi tentang virus corona selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun.

CoronaVac bekerja dengan mengajarkan sistem kekebalan untuk membuat antibodi melawan virus corona SARS-CoV-2. Antibodi menempel pada protein virus, seperti protein lonjakan yang menempel di permukaannya.

Untuk membuat CoronaVac, para peneliti Sinovac menggunakan sampel virus corona dari pasien di China untuk menjadi dasar pembuatan vaksin.

Para peneliti diketahui menumbuhkan virus corona dalam jumlah besar di sel ginjal monyet. Kemudian mereka menyiram virus dengan bahan kimia yang disebut beta-propiolakton

Senyawa tersebut berfungsi untuk menonaktifkan virus corona dengan terikat pada gennya. Sehingga, virus corona yang tidak aktif tidak bisa lagi bereplikasi. Namun, protein mereka, termasuk spike, tetap utuh.

Setelah tahap itu, para peneliti menarik virus yang tidak aktif dan mencampurkannya dengan sejumlah kecil senyawa berbasis aluminium yang disebut adjuvan. Adjuvant berperan merangsang sistem kekebalan untuk meningkatkan responnya terhadap vaksin.

Virus yang tidak aktif diketahui telah digunakan selama lebih dari satu abad, misalnya vaksin polio di tahun 1950-an, hingga vaksin rabies dan hepatitis A.

Melansir WHO, vaksin mengandung bagian yang lemah atau tidak aktif dari organisme tertentu (antigen) yang memicu respons kekebalan di dalam tubuh. Vaksin yang lebih baru memiliki kemampuan untuk memproduksi antigen daripada antigen itu sendiri.

Ketika seseorang divaksinasi, mereka sangat mungkin terlindungi dari penyakit yang ditargetkan. Tapi tidak semua orang bisa divaksinasi.

Setelah tahap itu, para peneliti menarik virus yang tidak aktif dan mencampurkannya dengan sejumlah kecil senyawa berbasis aluminium yang disebut adjuvan. Adjuvant berperan merangsang sistem kekebalan untuk meningkatkan responnya terhadap vaksin.

Virus yang tidak aktif diketahui telah digunakan selama lebih dari satu abad, misalnya vaksin polio di tahun 1950-an, hingga vaksin rabies dan hepatitis A.

Melansir WHO, vaksin mengandung bagian yang lemah atau tidak aktif dari organisme tertentu (antigen) yang memicu respons kekebalan di dalam tubuh. Vaksin yang lebih baru memiliki kemampuan untuk memproduksi antigen daripada antigen itu sendiri.

Ketika seseorang divaksinasi, mereka sangat mungkin terlindungi dari penyakit yang ditargetkan. Akan tetapi tidak semua orang bisa divaksinasi.

Sumber: CNN

SBN

Tentang Penulis /

Setiap berita yang dimuat di media online JURNALHITZ DOT ID selalu dilekati link eksternal di bagian akhir artikel sebagai sumber berita. Apabila ada keberatan, atau ketidakpuasan dengan pemberitaan kami dan menjadi sengketa, kami melayani HAK JAWAB, dan HAK KOREKSI

Ketik dan tekan enter untuk mencari

Klik izinkan notifikasi untuk menerima berita dan pembaruan dari kami
Abaikan
Izinkan Notifikasi